Saya suka kopi

Pagi ini pun saya ngopi. Saya suka kopi.

Kegiatan ngopi pagi-pagi ini udah jadi mirip ritual aja, menyaingi ritual semedi di pagi hari, hampir setiap pagi saya ngopi. Kadang kopi hitam, kadang kopi campuran, campur susu, krimer, dsb. Jujur saya lebih suka kopi hitam, tapi hitam manis, kalo kopi pait itu enaknya kalo lagi galau, ya mungkin galaunya bisa ilang kalo dikasih yang pait2. Ya walaupun ga lagi galau tapi kadang2 saya minum kopi pait juga, ada romantismenya tersendiri, dan sedikit mengurangi asupan gula ke dalam tubuh.

Saya suka kopi sejak kapan saya tidak tahu, ya mirip2 kalo lagi jatuh cinta, ga tau kapan tapi tiba2 suka, tiba2 cinta, tiba2 sayang. Nah sekarang tiba2 kopi udah jadi bagian yang ga terpisahkan di hidup saya. Untungnya meskipun suka, tapi saya belum sampe tahap freak, yang dikit2 pengen ngopi, kalo kemana beli kopi, belum tenang kalo belum ngopi, dsb. Kopi sebatas menjadi teman dalam menjalani kehidupan sehari2.

Kalo kata orang, kopi udah jadi lifestyle, ya mungkin juga. Mesipun gitu tapi saya pengopi miskin, ga pernah ke starbucks, paling pol ke ngopdul, itu juga jarang2. Tapi saya suka espresso, kalo di rumah ga bisa bikin sendiri, kasian banget ya. Pengen juga sih naik kelas, punya coffee maker, grinder, dan bikin kopi sendiri dari biji layaknya barista di rumah. Mungkin rasanya lebih enak daripada kopi sasetan. Kan biasanya seburuk2nya, kalo bikinan sendiri sih rasanya enak2 aja. Ya sejauh ini sih masih fine2 aja dan belum nemu urgensinya untuk punya semua itu, ya alesan sebenernya sih karena saya masih miskin.

Kopi yang paling saya suka sampe saat ini tu kopi kapal api mantap, itu enak, kopinya paling mantap, paling nendang. Dulu saya suka kopi2 ringan macam good day, tapi ga tau kenapa sekarang jadi rasanya kurang mantap ya, bukan ga enak sih, tapi ga kerasa aja kopinya, itu mah mending di blender terus dikasih es kaya di kantin2 sekolahan. Nah kalo kopi campuran pilihan jatuh ke tora bika cream, itu asik tuh, suer.

Impian kebanyakan pecinta kopi pastinya ngerasain kopi luwak. Saya juga pengen, pengen nyobain, segimana enaknya sih, jangan2 over exaggerated. Tapi suatu saat pasti akan saya coba, semoga luwak belum punah saat itu.

Kopinya udah abis, saatnya tulisan ini juga diakhiri. Kesannya iseng banget ya, tapi biarin, sekadar ngingetin saya kalo saya punya impian untuk minum kopi luwak dan punya peralatan bikin kopi sendiri di rumah. Hidup kopi.

Selanjutnya saya ingin bikin tulisan tentang kesukaan saya pada soda.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s